Pertalite: ‘Proyek’ BBM Terbaru dari @PTPERTAMINA


Selamat pagi…

Anda mungkin sudah mendengar istilah Pertalite.  Itu loh.. BBM terbaru yang katanya mau diperkenalkan oleh Pertamina.

Saya sih awalnya setuju… mendukung.  Sampai saya kemarin membaca definisi Pertalite yang dipaparkan oleh Direktur Pemasaran Pertamina didepan DPR:

“Untuk membuat Pertalite, kita menggunakan nafta yang memiliki RON 65-70, agar RON-nya jadi RON 90 kita campurkan HOMC, HOMC ini bisa dibilang ya Pertamax, campurannya HOMC yang RON-nya 92-95, plus zat aditif EcoSAVE biar tambah halus, bersih dan irit. Pokoknya ketiga bahan ini campur-campurin sampai pas RON 90,” ungkap Direktur Pemasaran PT Pertamina Ahmad Bambang di rapat dengan Komisi VII DPR, Rabu (22/4/2015).

Membaca bumbu-bumbu ‘RON 92 – 95’ ini… saya malah jadi curiga: Emang ini BBM Pertalite RON 90 ini modelnya seperti apa siy?

Negara Besar Butuh Suplai BBM Yang Besar Juga

Indonesia itu adalah sebuah negara yang besar.  Penduduknya sudah lebih dari 250 juta.  Kendaraan bermotornya juga sudah lebih dari 100 juta.

Untuk memenuhi kebutuhan BBM yang sangat besar itu, maka dibutuhkan suplai BBM yang sangat besar juga.  Sedemikan besar sehingga Pertamina pun, sebenarnya, sudah bertahun-tahun tidak mampu memenuhinya dari hasil produksi kilangnya sendiri.  Sebagian kemudian memang harus dipenuhi dari impor.

Karena ‘kemungkinan besar kurang produksi’ dan ‘kemungkinan besar impor’ ini… maka dalam penyediaan BBM oleh Pertamina, sebenarnya tidak cukup hanya ‘bisa membuat’ dan ‘bisa menjual’ seperti rumusan yang di  sampaikan oleh Direktur Pemasaran Pertamina tersebut.  Pertamina harus mampu menjaga kestabilan suplai dari BBM, untuk memenuhi kebutuhan masyarakat.

Untuk menjaga kestabilan suplai ini, berarti Pertamina harus bersiap untuk kalau sewaktu-waktu, terpaksa impor.

Saya jadi tertarik untuk melihat ketersediaan berbagai jenis BBM yang ada di pasar.  Saya mencoba melihat: apa saja sih BBM yang aktif diperdagangkan di Chicago Merchantile? Jawabannya sudah jelas: BBM RON 92, RON 95, dan RON 97.  BBM RON 90 itu, adalah  BBM yang jarang untuk digunakan, dan hanya merupakan standar bagi BBM yang digunakan di Jepang.

BBM RON 88 seperti Premium itu, dulu mungkin banyak yang pakai.  Tapi.. semakin lama semakin langka dan akhirnya hilang.  Karena hilang, maka Pertamina ‘memproyekkan’ BBM ini: membuat BBM kualitas yang lebih rendah dengan menggunakan BBM yang ada di pasar, dan kemudian menjualnya dengan harga yang tinggi kepada Pemerintah.

So… Kalau Pertamina memperkenalkan BBM Pertalite RON 90 dan berhasil… permintaannya sedemikan besar sehingga Pertamina terpaksa impor untuk memenuhi kebutuhannya, maka.. BBM ini kemungkinan juga akan menjadi ‘BBM Yang Diproyekkan’… sama seperti BBM jenis Premium itu tadi.  Yang untung tentu saja bukan Pemerintah, bukan rakyat, dan (kemungkinan besar) juga bukan Pertamina.  Hanya segelintir orang-orang, seperti yang terjadi pada Premium kemarin dimana hanya Petral dan sebagian orang yang untung.

BBM Pertalite hanya bisa menciptakan permasalahan yang sama dengan BBM Premium.  Jadi… ngapain diterusin? ngapain didukung?

Kalau Pemerintah mau menghapus BBM Premium RON 88, alangkah baiknya jika BBM RON 92 diperkenalkan sebagai ‘New Premium’, dan Pertamax naik ke RON 95, dan Pertamax Plus tetap di 98.

Happy trading… semoga barokah!!!

Satrio Utomo

 

 

 

Comments
One Response to “Pertalite: ‘Proyek’ BBM Terbaru dari @PTPERTAMINA”
  1. hrpa says:

    Mas, terkait penggantian premium menjadi pertalite, tolong jangan menyalahkan pemerintah (secara umum) dong karena itu sama saja dengan menyalahkan Jokowi.

    Jika tetap ingin mencari seseorang tuk disalahkan, maka salahkan saja Direktur PERTAMINA (atau Menteri BUMN, atau Menteri ESDM); dengan asumsi (berbaik sangka) bahwa Jokowi tidak tahu-menahu atas kebijakan penggantian premium ini dan para bawahannya juga tidak memberi laporan pada Jokowi.

    Artinya, ketika ada kebijakan yang merugikan rakyat, maka kita harus berasumsi (berbaik sangka) bahwa itu adalah ulah anak buah Jokowi dan Jokowi tidak tahu-menahu akan ulah tersebut. Sebaliknya jika ada kebijakan yang menguntungkan rakyat, maka kita harus menganggap bahwa itu adalah keputusan Jokowi.

    Contohnya : saat harga BBM diturunkan, maka itu adalah keputusan Jokowi. Buktinya, Jokowi sendiri yang mengumumkan keputusan penurunan harga BBM. Tetapi saat harga BBM dinaikkan, maka itu adalah keputusan Menteri ESDM (bukan keputusan Jokowi). Buktinya, Jokowi tidak muncul untuk mengumumkan kenaikan harga BBM tersebut (kenaikannya hanya di umumkan lewat website)

    HIDUP JOKOWI!!!!….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

  • Visit Website of Our Visitors

%d bloggers like this: